unnamed-3LAMPUNGNEWS.CO.ID- Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Siti Nurbaya didampingi Direktur Eksekutif WALHI Nur Hidayati dan Chair Of The Earth Internasional Jagoda Munic membuka secara resmi Simposium Internasional Perubahan Iklim dan Suara Masyarakat Dunia “Pengakuan Atas Wilayah Kelola Rakyat, Tantangan dan Peluang Mewujudkan Keadilan Iklim Global” di Ballroom Hotel The 7th Bandarlampung, Jumat (25/11/2016).

Dalam sambutannya, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Siti Nurbaya mengungkapkan bahwa pada tanggal 21 September 2016 yang lalu Presiden Jokowi telah menetapkan 12,7 Juta Hektar atau setara dengan 10% luas hutan di Indonesia untuk menjadi Lahan Kehutanan Sosial. Dimana disekitarnya terdapat masyarakat yang tinggal di lebih kurang 33.000 desa.

Menurutnya hal tersebut dilakukan sebagai upaya untuk memberikan jaminan kepastian hak rakyat atas sumber daya alamnya, melakukan perlawanan terhadap kemiskinan yang banyak terjadi di dalam dan sekitar wilayah hutan, perlindungan lingkungan hidup (hutan) dan menjawab tantangan perubahan iklim.

Selain itu Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI Siti Nurbaya juga menambahkan sebagai komitmen nyata Pemerintah terhadap perubahan iklim, pihaknya juga turut berpartisipasi dalam konvensi perubahan iklim yang diselenggarakan di Maroko pada 16 November 2016 lalu dan menerapkan lima kebijakan dalam mendukung konvensi perubahan iklim internasional.

Untuk itu melalui kegiatan ini pihaknya berharap dapat meningkatkan sinergi dan koordinasi dengan jajaran Pemerintah Daerah, Akademisi, Aktivis Lingkungan dan seluruh lapisan masyarakat untuk mendukung program yang dijalankan oleh Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta mendapatkan masukan, saran, ide dan kritik membangun dalam rangka menjalankan program yang sesuai dengan keinginan dan kebutuhan masyarakat di Indonesia.

“Langkah pendampingan dengan Pemerintah Daerah, Akademisi, Aktifis Lingkungan dan masyarakat merupakan langkah yang penting dalam program kehutanan sosial sehingga diharapkan dengan kegiatan ini membangun kehutanan sosial yang sesuai dengan harapan dan keinginan masyarakat serta mengendalikan iklim global secara berkeadilan”, tuturnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Walhi Nur Hidayati mengatakan bahwa Simposium internasional ini menjadi rangkaian besar dari kegiatan Biennial General Meeting (BGM) 2016, yang dimaksudkan untuk memperkuat dan terus memastikan hak rakyat dalam pengelolaan hutan dan sumber-sumber kehidupan diakui dan dilindungi oleh negara.

“Bukan hanya di Indonesia, gerakan penyelamatan dan pengelolaan hutan dan sumber-sumber kehidupan juga dilakukan di belahan dunia lain. Diharapkan kegiata ini dapat mendorong program pemerintah serta menjadi solusi untuk menjawab tantangan dan peluang di sektor kehutanan,” ujarnya.

Menurut dia, simposium internasional ini mengundang peserta Biennial General Meeting (BGM) 2016 anggota FoE Internasional yang berasal dari 74 Negara serta menghadirkan narasumber dari Dirjen Perubahan Iklim, Dirjen Kehutan Sosial, aktivis lingkungan internasional dan perwakilan masyarakat dari Indonesia (Asia Pasifik), Latin Amerika, Afrika, dan Eropa, perwakilan Friends of the Earth Internasional, Asia Foundation serta Walhi Nasional. Gubernur Lampung sendiri, tidak menghadiri acara berlevel internasional itu. (bus)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY